Bali Tribune, Jumat 27 April 2018
Diposting : 5 April 2018 20:46
Ayu Eka Agustini - Bali Tribune
enceng gondok
Keterangan Gambar: 
DANAU YEH MALET- Berfoto selfie merupakan salah satu aktivitas yang dilakukan wisatawan di Danau Yeh Malet Desa Antiga Klod,Manggis Karangasem.
BALI TRIBUNE - Saat ini berselfie-ria tidak hanya tren dengan latarbelakang pemandangan alam hijau melainkan dapat dilakukan di tengah danau. Salah satunya adalah Danau Yeh Malet yang berada di Banjar Yeh Malet, Desa Antiga Kelod, Kecamatan Manggis Kabupaten Karangasem.
 
Danau Yeh Malet ini akan memberikan pengunjung pengalaman selfie yang berbeda. Pasalnya wisatawan yang akan melakukan aktivitas selfie di danau berlatarkan pemandangan tanaman enceng gondok yang sedang berbunga.
 
Pengunjung pun sengaja datang ke lokasi ini hanya untuk mengabadikan momen atau foto-foto. Seperti yang dilakukan oleh seorang pengunjung dari Kabupaten Gianyar, A.A Seri Kusniarti beberapa waktu lalu.
 
Dia mengaku tertarik datang ke Danau Yeh Malet karena menyukai destinasi wisata yang sedang tren atau kekinian.
 
"Saya memang suka traveling. Danau Yeh Malet ini selain karena latar foto yang cantik, juga karena tempat ini merupakan tempat wisata yang murah dan nyaman," katanya.
 
Ketika mengunjungi destinasi wisata yang menawarkan pemandangan alam tersebut, pengunjung akan diajak untuk menikmati keindahan danau dari hama enceng gondok yang tumbuh subur di sekitar danau.
 
pengunjung pun bisa menyewa rakit dari bambu Rp 15 ribu per orang untuk menuju kawasan yang ditumbuhi enceng gondok.
 
Menurut Kusniarti, di sebelah selatan danau adalah spot terbaik untuk melakukan selfie karena di bagian itu tanaman enceng gondok sangat padat dan berbunga sepanjang hari. Sedangkan di bagian lainnya kata dia tepatnya di pinggir danau berdekatan dengan tempat parkir, terdapat satu spot foto yang cantik.
 
“Di bagian itu tanaman enceng gondok disusun membentuk simbol I LOVE U,” terangnya.
Danau seluas 7 hektar ini memang menjadi salah satu destinasi wisata baru di Kabupaten Karangasem yang dicetuskan oleh Kelompok Taman Lestari.
 
Menurut Ketua Kelompok Taman Lestari, Nengah Sutama menjelaskan jika awalnya, tidak ada ide untuk menjadikan kawasan tersebut sebagai destinasi wisata selfie.
 
Diceritakan Sutama, karena ditumbuhi enceng gondok sehingga menyebabkan Danau Yeh Malet mengalami pendangkalan yang cukup cepat.
 
"Adanya rakit di sekitar danau ini, pada awalnya kami buat untuk membersihkan danau dari hama enceng gondok setiap hari Minggu pagi," tutur Sutama.
 
Sebagai destinasi wisata yang baru dibuka untuk pengunjung, kata dia kunjungan wisatawan ke danau ini sudah cukup banyak terutama saat hari libur dan akhir pekan. "Biasanya wisatawan yang datang untuk selfie dengan latarbelakang hamparan enceng gondok," cetusnya.
 
Setelah puas mengelilingi danau dengan rakit serta mengabadiakan momen berlatar enceng gondok, wisatawan bisa membeli makanan di warung sekitar yang menyediakan beragam jenis menu makanan dan minuman.