Diposting : 28 April 2017 18:14
Ketut Sugiana - Bali Tribune
bupati
Keterangan Gambar: 
Bupati Suwirta Saat memeparkan agenda Festival Semarapura ke-3 dan HUT Puputan Klungkung ke-109

BALI TRIBUNE - Festival Semarapura ke-3 tahun 2017 akan menjadi ajang promosi yang tepat dalam meningkatkan kunjungan wisatawan dan peningkatan PAD Kabupaten Klungkung. Demikian disampaikan Bupati Klungkung I Nyoman Suwirta dalam jumpa pers yang digelar di ruang Rapat Kantor Bupati, Kamis (27/4).

Dengan dana Rp 1,5 miliar, Festival Semarapura yang akan dimeriahkan berbagai atraksi kesenian dan budaya akan menarik perhatian masyarakat luas. Hal ini tentu akan menjadi ajang promosi daerah dan segala potensinya yang akan membawa pada peningkatan PAD dari kunjungan para wisatawan. “ Kita harus berani gambling, dengan dana Rp 1,5 miliar saya yakin festival akan semakin membuat Klungkung semakin diminati wisatawan,” ujar Bupati Suwirta optimis.  

Perayaan Hari Puputan ke 109 dan HUT Kota Semarapura ke-25 akan dibuka pada Jumat (28/4) ini. Seluruh rangkaian kegiatan festival akan diselenggarakan selama lima hari, mulai dari 28 April sampai 2 Mei. Diawali dengan Upacara Bendera Hari Puputan Klungkung pada pagi harinya, dilanjutkan dengan pembukaan Festival Semarapura ke-3 serta berbagai kegiatan dan atraksi seni budaya pada siang harinya. Kegiatan pada hari pertama festival dipastikan akan ramai dan meriah karena melibatkan ratusan bahkan ribuan seniman dan penari.

Mulai dari aksi penabuh Adi Merdangga hingga atraksi tarian rejang renteng yang akan melibatkan 800 penari. Selain atraksi seni budaya, juga akan digelar pameran UMKM, Bursa Tenaga Kerja (Job Fair), dan pada malam harinya akan digelar finalis Jegeg Bagus Klungkung 2017.

Selain artis dan seniman lokal Bali seperti Lolot dan sejumlah artis pop bali lainnya, akan tampil pula sejumlah artis nasional seperti Raisa, Anjasmara, dan Cowboy junior.

Seluruh kegiatan akan diselenggarakan di depan Monumen Puputan Klungkung. Meskipun dikhawatirkan akan merusak sejumlah fasilitas umum akibat antusiasme pengunjung, namun Bupati Suwirta mengaku sudah menggandeng Pecalang, TNI, Polisi dan Satpol PP untuk melakukan pengamanan.

“Monumen dan areal sekitarnya dipilih sebagai lokasi pelaksanaan kegiatan karena aura Puputan terdapat diarea itu, meskipun banyak yang khawatir akan kerusakan fasilitas umum yang ditimbulkan disekitar monument, namun dengan dukungan Pecalang, TNI, Polisi dan Satpol PP mudah mudah kerusakan dapat diminimalkan,” ujar Bupati Suwirta.

Dalam jumpa pers itu turut hadir Wakil Bupati Klungkung Made Kasta, Kadis Pariwisata Nengah Sukasta dan Kabag HUmas dan Protokol Drs Wayan Parna.