Bali Tribune, Selasa 17 Juli 2018
Diposting : 31 May 2017 20:23
redaksi - Bali Tribune
Keterangan Gambar: 
RITUAL – Warga Desa Pekraman Apit Yeh tampak meluapkan kegembiraannya melaksanakan ritual Perang Ketupat.

BALI TRIBUNE - Jika di daerah lain dikenal adanya pesta panen, sebuah pesta untuk mengungkapkan kegembiraan dan rasa syukur kepada Tuhan atas hasil panen yang melimpah, di Karangasem juga memiliki tradisi hampir sama. Tempatnya di Desa Pekraman Apit Yeh, Kecamatan Manggis. Bahkan, ritual ini dikenal sangat unik dan cukup menarik bagi wisatawan yang kebetulan melancong ke Karangasem.

 Tradisi ini dikenal dengan tradisi Mesantalan atau Perang Ketupat, dalam Kalender Hindu, Bali, tradisi ritual ini diselenggaran pada setiap Sasih Desta atau Sasih Sadha, dan tradisi ini memiliki makna atau arti yang sangat penting bagi warga di desa ini.

Bendesa Adat Pekraman Apit Yeh, I Wayan Chandra, kepada wartawan Selasa (30/5) menjelaskan, tradisi Perang Ketupat ini digelar 15 hari setelah Usabha Mabiupupung di sawah, artinya jika dihitung nantinya akan ketemu saat Kajeng Kliwon Sasih Sadha.

 Dari pantauan koran ini di desa yang berada di kaki bukit ini, warga dari empat banjar yakni Banjar Kawan, Banjar Kangin, Banjar Kaler dan Banjar Kelod sejak pagi sudah disibukkan dengan menyiapkan berbagai sarana, seperti mencari janur dan membuat ketupat serta berbagai jenis sesaji yang terbuat dari bermacam hasil bumi. “Makna tradisi ini sebagai ungkapan rasa syukur atas hasil panen padi, dan ini merupakan pestanya warga kami,” ucap Wayan Chandra.

 Prosesinya kata dia, diawali dengan mengarak godel atau anak sapi keliling desa sebelum kemudian godel itu disembelih dan dagingnya dibagikan kepada masing-masing krama desa untuk dimasak. Tepat pukul 12.00 Wita suara kulkul pun ditepak bertalu tanpa henti yang menandakan jika pesta (tradisi Mesantalan,red) akan segera mulai. Pukul 13.00-14.00 Wita, warga kemudian menggelar upacara mecaru dimulai dari Pura Taman, Pura Puseh dan Pura Dalem, hanya saja Ngayabnya dilaksanakan di jalan raya.

 Begitu Ngayab selesai dilaksanakan, sejumlah prajuru adat langsung membentangkan tali pemisah antara dua kubu warga yang berada di utara dan selatan. Sorak bergema dan ratusan warga dari dua kubu itu langsung saling lempar dengan ketupat seukuran kepalan tangan orang dewasa. Jika terkena akan cukup sakit, tetapi bagi warga setempat, itu sama sekali tidak dirasakan karena terkena lemparan berarti berkah dan hasil panen mereka pada musim tanam yang akan datang melimpah.

 Perang ketupat ini berawal dari perkawinan Ida Betara Dalem dengan putrinya Betara Dalem Selumbung. Setelah perkawinan itu berjalan, dan dalam perjalanan putrinya itu, Ida Betara Dalem Selumbung memberikan ketupat sebagai bekal. Namun setiba di pertigaan Apit Yeh, ketupat itu pun dilempar oleh sang putri sebagai penghormatan. Sejak itulah warga di desa ini mengenal dan menyelenggarakan perang ketupat, karena pemparan ketupat tersebut memiliki kekuatan spiritual bagi seluruh warga utamanya bagi kesuburan dan kesejahteraan warga desa ini.

 Dulunya warga di desa ini pernah sekali tidak menyelenggarakan ritual perang ketupat ini, namun secara tiba-tiba warga di desa ini mengalami paceklik yang cukup panjang, dimana seluruh tanaman pertanian seperti padi dan palawija serta hasil kebun mati dan seluruh warga mengalami gagal panen.

Dan paceklik yang dialami warga di desa ini akhirnya berakhir setelah tradisi ritual ini kembali diselenggarakan. Sementara usai tradisi perang ketupat ini dilaksanakan, warga akan kembali kerumah untuk selanjutnya mengikuti upacara Meprani dimasing-masing banjar.