Diposting : 29 January 2018 16:12
Arief Wibisono - Bali Tribune
listrik
Keterangan Gambar: 
Indrayoga Suharto

BALI TRIBUNE - Rencana PLN untuk membangun Jaringan Bali Crossing (JBC) dari Paiton ke Antosari, Tabanan sebagai  dari penguatan pasokan listrik  di Bali  terus digenjot PLN mengingat tenggat waktu terus bergulir dari target yang ditentukan penyelesaiannya di tahun 2020 mendatang.

Namun ada beberapa kendala yang mesti diselesaikan pihak PLN, terutama adanya penolakan beberapa pihak. Namun demikian, PLN seperti yang disampaikan GM PLN Distribusi Bali, Nyoman Swarjoni Astawa, dalam beberapa kesempatan, menyatakan pihaknya siap membuka ruang diskusi bagi siapa saja yang ingin mengetahui lebih detail soal JBC. "Kita buka ruang diskusi bagi siapa saja yang ingin tahu lebih detail soal JBC," ucapnya saat ditemui di Buleleng, Jumat (26/1) malam, pekan lalu.

Kondisi terbalik justru datang dari UPP Jawa Timur melalui Manager PLN UPP Ring JBTB 2, Indrayoga Suharto  yang ditemui di lokasi rencana pembangunan tower JBC di Segara Rupek, Jembrana, Sabtu (27/1)  menjelaskan secara teknis pihaknya sudah siap bahkan telah mengantongi penlok proyek JBC. Dikatakan Yoga begitu kerap disapa tinggi tower yang akan dibangun sekitar 376 meter dengan bentang kabel melintasi Selat Bali sekitar 2,68 km lantas, tinggi kabel dari permukaan laut sekitar 70 meter, selanjutnya akan masuk ke landing point di sisi Bali sekitar Segara Rupek.

"Lokasi tower nantinya di sisi Bali yang ada di Taman Nasional Bali Barat (TNBB), tinggi tower juga sama yang ada di Jawa," ujar Yoga sembari menjelaskan kabel transmisi sutet nantinya akan menuju arah Selatan hingga sampai di Antosari, Tabanan. Sedangkan bentang kabel di Selat Bali tidak akan mengganggu aktivitas maritim di daerah sekitar. "Untuk jalur lintas selat kita sudah kantongi izin dari Kementerian Perhubungan. Dimana tinggi kapal yang melintas sekitar 42 meter, artinya kita masih punya jarak aman sekitar 28 meter," imbuhnya.

Menurut Yoga nantinya untuk memperlancar transmisi 500KV akan melalui sekitar 514 tower sutet normal, tidak setinggi tranmisi dari Paiton ke Segara Rupek sebagai tower penyangga. Diharapkan dengan adanya pembangunan tower tersebut bisa memaksimalkan pasokan listrik dari Paiton ke Bali dengan total kapasitas 2.800 MW. "Kalau di Jawa dari Paiton Kabel akan melintasi lahan milik warga, Perhutani, dan Taman Nasional Baluran, sedangkan di Bali akan melintasi Taman Nasional Bali Barat (TNBB, juga lahan warga," ujar Yoga yang juga memastikan pasokan listrik ini akan mencukupi kebutuhan listrik Bali 10 hingga 15 tahun ke depan.

Dijelaskan lahan warga yang digunakan sebagai tapak tower akan dibeli PLN sedangkan lahan yang dilewati kabel transmisi akan diberikan kompensasi sesuai Permen ESDM No. 38 Tahun 2013,  Tentang Kompensasi Atas Tanah, Bangunan dan Tanaman Yang Berada di Bawah Ruang Bebas Saluran Udara Tegangan Tinggi dan Saluran Tegangan Ekstra Tinggi. Proses pembebasan lahan nantinya kata Yoga akan dilakukan pihak BPN, setelah itu selesai akan diserahkan pada PLN. "Untuk di sisi Jawa izin atau penetapan lokasi sudah terbit baik itu untuk Probolinggo, Situbondo, maupun di Banyuwangi. Dan saat ini sedang dilakukan proses pembebasan lahan oleh BPN," tukasnya.

Meski di Jawa telah terbit Penetapan Lokasi (Penlok) tidak demikian halnya di sisi Bali, akibat dari adanya penolakan. Namun pihaknya masih berusaha mendapatkan penlok. "Akibatnya teman teman di Bali belum bisa bergerak," sebut pria yang bertanggung jawab atas pembangunan proyek JBC ini. Untuk dua tower penyangga yang tingginya 376 meter pun dipastikan Yoga sudah sangat aman karena menggunakan standar Internasional.

Dari tempat terpisah, Kepala Balai Taman Nasional Bali Barat, Agus Ngurah Krisna Kepakisan, yang wilayahnya rencananya  dilintasi dan dijadikan tapak penyangga tower JBC mengatakan, tiang dan kabel yang melintas wilayahnya dibatasi di zona khusus. Senada dengan PLN pihaknya pun telah melakukan kajian, salah satu yang mesti dimiliki yaitu dokumen Enviromental Management Plan (EMP).

"Kita benar benar memperhatikan potensi dampak bagi keanekaragaman hayati yang ada di TNBB ini. Proses untuk mendapatkan EMP sedang berlangsung," sebutnya yang juga menambahkan untuk amdal sudah selesai, untuk EMP dilakukan oleh PLN selaku pelaksana. "Lahan untuk tapak yang disediakan TNBB untuk proyek JBC diperkirakan mencapai  4,1 hektar mencakup 29 titik tower  dengan panjang lintasan kabel sekitar 11 km," tutupnya.