Bali Tribune, Selasa 17 Juli 2018
Diposting : 10 August 2017 19:56
I Made Darna - Bali Tribune
Nyekah
Keterangan Gambar: 
Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta menyerahkan bantuan saat menghadiri upacara 'Nyekah' massal di Desa Getasan, Petang, Badung, Rabu (9/8) kemarin

BALI TRIBUNE - Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta menghadiri rangkaian upacara 'Nyekah' massal di Desa Getasan, Kecamatan Petang, Badung, Rabu (9/8) kemarin.

Turut hadir pada kesempatan itu, Sekcam Petang I Gede Sudarwita, Perbekel Getasan, Bendesa dan seluruh masyarakat Desa Getasan.

Bupati Giri Prasta dalam dharma wacananya, menyambut dan memberikan apresiasi karena masyarakat Desa Getasan sudah mampu melaksanakan rangkaian upacara Nyekah Massal.

Kata dia, Pemkab Badung akan selalu hadir ditengah-tengah masyarakat untuk meringankan beban masyarakat. Pihaknya bahkan berharap masyarakat tidak ada lagi mengeluarkan urunan dalam kegiatan adat dan yadnya.

"Seperti kita ketahui waktu masyarakat Hindu di Bali banyak habis di adat, uang juga banyak habis di yadnya. Oleh karena itu, kami dari pemerintah hadir untuk meringankan beban masyarakat itu. Kami bahkan ingin segala kegiatan adat dan agama di Badung masyarakat tidak sampai mengeluarkan urunan," ujarnya.

Hanya saja pihaknya mengimbau agar dalam kegiatan adat dan agama masyarakat selalu 'kompak' bersatu. Upacara yadnya harus dilaksanakan berdasarkan sastra yang ada. "Harapan saya masyarakat di Desa Getasan bersatu dalam melaksanakan yadnya," kata Giri Prasta.

Sementara Bendesa Adat Getasan, I Ketut Umum Irjaya melaporkan, upacara Nyekah Massal di Desa Getasan ini sudah dimulai pada 16 Juli 2016 dengan rangkaian 'mareresik', kemudian dilanjutkan kegiatan Ngaben pada 17 Juli yang diikuti 4 sawa. Pada 18 Juli dilanjutkan dengan 'matur piuning nyukat genah nanceb salon, 8 Agustus ngangget don bingin dan Rabu (9/8)  puncak upacara. Upacara nyekah sendiri diikuti 40 sekah dan 48 orang metatah.

Mengenai biaya yang digunakan untuk upacara nyekah ini adalah bantuan hibah Bupati Badung yang nilainya sebesar Rp 288 juta dan dari dana APBDes Rp 180 juta. Total dana yang terkumpul mencapai RP 468 juta.

Selain hibah untuk nyekah, Desa Getasan juga mendapat dana hibah untuk perbaikan Pura Desa Getasan berupa tembok penyengker dan balai kulkul sebesar Rp 645 juta. "Jadi total dana hibah Bupati Badung yang digunakan upacara nyekah dan pembangunan untuk di Desa Getasan adalah sebesar Rp 933 juta," kata Umum Irjaya.

Sebelumnya, di tempat terpisah Bupati Giri Prasta didampingi anggota DPRD Badung I Nyoman Suka juga menghadiri Nyekah Kurung di Desa Adat Samuan, Desa Carangsari, Petang. Rangkaian upacara Nyekah ini sendiri diikuti  35 sekah dengan 67 orang metatah (potong gigi) dan 64 orang mepetik.

Pada kesempatan itu Bupati Giri Prasta menyerahkan bantuan upakara sebesar Rp 400 juta dan  bantuan pembangunan sebesar Rp 600 juta.