Perangi Perubahan Iklim, QNET dan EcoMatcher Luncurkan Green Legacy | Bali Tribune
Bali Tribune, Minggu 28 November 2021
Diposting : 24 November 2021 15:12
YUE - Bali Tribune
Bali Tribune
balitribune.co.id | JakartaHutan mendukung lebih dari 80% spesies daratan dunia dan melindungi 75% air tawar. Keberadaannya mengurangi risiko bencana alam seperti banjir dan tanah longsor, lebih dari 1,6 miliar orang bergantung pada hutan untuk mata pencaharian mereka. Menurut World Wilflife Fund, hutan tropis kehilangan lebih dari 30 lapangan sepak bola senilai pohon setiap menit. Guna mengejar deforestasi pada tahun 2050, dunia perlu menanam cukup banyak pohon untuk menutupi area seluas 5 kali luas India.
 
Sebagai perusahaan yang mempunyai komitmen terhadap kehidupan dan pembangunan yang berkerlanjutan, QNET mengumumkan program Green Legacy barunya dalam kemitraan dengan Certified B Corporation, EcoMatcher dengan penanaman tiga hutan baru di beberapa negara.
 
Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB (SDGs) mengidentifikasi reboisasi dan pengelolaan hutan berkelanjutan sebagai kunci untuk memerangi perubahan iklim. QNET memahami peran penting hutan dalam mata pencaharian, ekologi, budaya, dan kesehatan masyarakat, di mana ia beroperasi. Inisiatif Green Legacy adalah komitmen QNET untuk secara aktif melindungi alam dengan menanam pohon yang membantu meningkatkan ekosistem lokal dan menghasilkan mata pencaharian wanatani yang berkelanjutan bagi masyarakat lokal.
 
“Komitmen kami untuk reboisasi di komunitas ini jauh lebih dalam. Kami berada dalam kemitraan jangka panjang untuk memastikan hutan-hutan ini tumbuh subur di masa depan sambil memenuhi kebutuhan dan keinginan setiap masyarakat. QNET sedang membangun warisan hijau untuk melindungi planet ini bagi kita semua. Ketiga hutan ini hanyalah permulaan. Kami akan bekerja sama dengan EcoMatcher dan organisasi lingkungan lainnya untuk mengidentifikasi jejak global hutan QNET selama beberapa tahun ke depan," kata Malou Caluza dalam siaran persnya, Rabu (24/11).
 
Ia menambahkan, QNET sebagai perusahaan global dengan hampir seribu karyawan dan jutaan pelanggan di sekitar 100 negara, berkomitmen untuk menjadi perusahaan yang digerakkan oleh tujuan yang mendorong perubahan dalam kehidupan orang-orang. "Komunitas kita, dan planet ini. Kemitraan kami dengan EcoMatcher adalah manifestasi terbaru dari komitmen kami terhadap lingkungan yang telah berlangsung selama 23 tahun terakhir,” tambah Caluza.
 
EcoMatcher, perusahaan sosial bersertifikat dan platform penanaman pohon digital pertama di dunia yang didukung blockchain, bekerja dengan organisasi lingkungan yang dipilih dan diperiksa dengan cermat dari seluruh dunia untuk memungkinkan perusahaan memasukkan penanaman pohon ke dalam bisnis mereka. Melalui aplikasi EcoMatcher, QNET dapat melacak kinerja setiap pohon pada perangkat seluler melalui geolokasi ID, mempelajari kisah setiap pohon — spesiesnya, tanggal tanaman, petani, dan lainnya, dan bahkan terlibat dengan setiap pohon sambil melacak dampak karbonnya dengan mudah menggunakan dasbor.
 
Melalui kemitraan ini, QNET telah meluncurkan fase pertama program warisan hijau dengan menanam hutan yang masing-masing terdiri dari 1000 pohon di UEA, Kenya, dan Filipina. Program ini berkontribusi pada SDGs PBB 10 (Pengurangan Ketimpangan), 13 (Aksi Iklim), dan 15 (Kehidupan di Darat). Ketiga hutan QNET secara kolektif mendukung keluarga dari 15 pekebun di negara-negara ini dan akan menyerap 750 ton CO2 selama masa hidup pohon.
 
Inisiatif Green Legacy QNET melengkapi komitmen lama perusahaan terhadap keberlanjutan yang dicontohkan melalui kebijakannya seperti menjadi organisasi bebas daging dan melarang plastik sekali pakai di semua kantornya. Sejak hari pertama, semua kantor dan acara QNET telah bebas daging untuk menciptakan kesadaran tentang dampak lingkungan yang berbahaya dari peternakan hewan. Salah satu pendorong deforestasi, terutama di Amazon, adalah sektor peternakan.
 
QNET mengambil sikap siap menghadapi masa depan dan berfokus pada praktik berkelanjutan yang mengurangi dampak lingkungannya dan melindungi karyawan dan komunitasnya melalui berbagai cara, seperti mengembangkan produk secara strategis dan holistik, memastikan rantai pasokan yang etis, dan mempromosikan budaya perusahaan berkelanjutan.
 
Inisiatif ini juga sejalan dengan komitmen baru-baru ini oleh lebih dari 100 pemimpin global pada KTT Iklim COP26 2021 di Glasgow untuk mengakhiri dan membalikkan deforestasi dan degradasi lahan pada 2030. Hal ini menandakan awal dari upaya global terkoordinasi yang ditargetkan untuk memerangi perubahan iklim.

Hukum & Kriminal

Terpopuler