Bupati Giri Prasta Serahkan Dana Hibah kepada MDA dan PHDI Badung | Bali Tribune
Bali Tribune, Sabtu 25 Juni 2022
Diposting : 24 May 2022 20:08
ANA - Bali Tribune
Bali Tribune / DANA HIBAH - Bupati Nyoman Giri Prasta didampingi Sekda Adi Arnawa saat menyerahkan bantuan dana hibah operasional kepada MDA dan PHDI Kabupaten Badung di Puspem Badung, Kamis (19/5).

balitribune.co.id | MangupuraBupati Badung Nyoman Giri Prasta menekankan kepada Majelis Desa Adat (MDA) Kabupaten Badung agar segera melakukan koordinasi dengan Prajuru Majelis Madya, Majelis Alit begitu juga dengan para Bendesa dan Baga yang ada di setiap desa adat. Dalam rangka memberikan pelatihan kepada srati, membentuk Warung Uparengga dan mengembangkan peternakan babi/ayam caru untuk kebutuhan upakara. 

“Kita harus bertaruh penuh dalam melestarikan dan mengembangkan adat, karena adat dan budaya merupakan aset utama Pulau Bali. Untuk itu saya sampaikan kepada prajuru desa adat agar selalu menjalin komunikasi dengan pemerintah. Karena keberadaan desa adat dan prajuru menjadi tanggung jawab kita, agar jangan sampai ayah-ayahan prajuru desa adat, metemahan wicara maupun matemahan wisya. Sudah tuyuh ngayah malah kena masalah hukum untuk itu kita wajib mengedepankan prinsip kehati-hatian,” demikian ucap Bupati Giri Prasta didampingi Sekda Adi Arnawa saat menyerahkan bantuan dana hibah operasional kepada MDA dan PHDI Kabupaten Badung masing-masing sebesar Rp 450 juta, Kamis (19/5) bertempat di Kantor Bupati, Puspem Badung.

Hadir Kadisbud I Gede Eka Sudarwitha, jajaran pengurus MDA dan pengurus PHDI Kabupaten Badung.

Disamping itu Bupati Giri Prasta juga menginginkan MDA Kabupaten Badung agar memberikan sosialisasi kepada 122 Desa Adat untuk melakukan pendataan terhadap berapa jumlah pura yang ada di masing-masing wilayahnya.

“Ke depan setelah selesai semua pembangunan pura yang ada di Kabupaten Badung, saya mau setiap pura yang ada di 122 desa adat, akan kami anggarkan dana upakara piodalan untuk tingkat Madya dan Alit pertahunnya. Sementara untuk upakara piodalan tingkat utama kita anggarkan dana dari Dinas Kebudayaan, tujuan saya adalah agar Krama Badung tidak sampai mengeluarkan urunan berkenaan dengan adat agama tradisi seni dan budaya,” ujarnya.

Di sisi lain Bupati Giri Prasta juga mengungkapkan bahwa pihaknya turut memberikan bantuan dana operasional kepada PHDI untuk menghindari terjadinya kevakuman pelayanan terhadap Umat Hindu di wilayah Kabupaten Badung.

Sedangkan dalam menyikapi dualisme PHDI, Bupati Giri Prasta menegaskan pihak manapun yang nantinya diakui oleh pemerintah pusat, itu yang nanti dilaksanakan di Kabupaten Badung.

Itu hal yang prinsip karena di Kabupaten Badung, PHDI dan MDA sudah berkolaborasi dari dulu dalam memberikan pelayanan kepada Umat Hindu yang ada. PHDI Badung juga diminta untuk melaksanakan kegiatan Dharma Santi yang bisa diadakan sebelum Hari Raya Galungan ataupun setelah Hari Raya Nyepi dengan memberikan pelatihan kepada para pemangku, serati dan yowana.

“Selain itu bisa juga melaksanakan kriya patra/mencetak buku yang dijadikan pegangan pemangku sehingga kedepan ada pakem terkait pelaksanaan pujawali. Misalkan, melaksanakan dewa Pratista agar sesuai dengan Lontar Panglukuning Dasa Aksara dan Lontar Panglukuning Panca Aksara Pari Kandaning Parahyangan ini, bisa dilakukan dengan baik,” imbuhnya.

Sementara itu Ketua MDA Kabupaten Badung Anak Agung Putu Sutarja didampingi Ketua PHDI Kabupaten Badung Gede Rudia Adiputra mengucapkan terimakasih kepada Bupati dan Pemerintah Kabupaten Badung karena telah memberikan perhatian yang begitu besar terhadap pelestarian dan pembangunan desa adat maupun pelayanan kepada umat yang ada di wilayah Kabupaten Badung.

“Kami mengucapkan terimakasih kepada Bapak Bupati beserta jajaran, dan kami juga selalu berkomitmen untuk menjalin sinergi dan kolaborasi dengan Pemerintah Kabupaten Badung dalam rangka mendukung dan mensukseskan semua kebijakan dan program pembangunan yang dicanangkan pemerintah kabupaten,” ujarnya.