Bupati Jembrana Akan Pertama Divaksin | Bali Tribune
Bali Tribune, Sabtu 16 Oktober 2021
Diposting : 6 January 2021 06:43
Redaksi - Bali Tribune
Bali Tribune/ Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Jembrana memastikan kesiapannya untuk menerima vaksin covid-19 yang akan di distribusikan oleh Pemprov Bali.
Balitribune.co.id | Negara - Kabupaten Jembrana dipastikan sudah siap menerima vaksin Covid-19 bantuan pemerintah pusat tersebut. Bahkan bupati Jembrana dan Forum Kordinasi Pimpinan Daerah Kabupaten Jembrana direncanakan sebagai orang pertama penerima vaksin sebagai simbolis dimulainya kegiatan vaksinasi di Jembrana.
 
Kadis Kesehatan Kabupaten Jembrana, dr  I Gusti Bagus Ketut Oka Parwata didampingi Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Jembrana, dr Gusti Putu Arisantha dan Plt Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Jembrana I Gusti Ngurah Dharma Putra, Selasa (5/1) mengatakan untuk persiapan penerimaan distribusi vaksin dari Pemprov Bali tersebut, di Jembrana sudah disipakan coldroom di Gudang Farmasi Dinas Kesehatan yang nantinya dijadikan tempat penyimpanan vaksin carrier.
 
Dikatakan untuk vaksinasi Covid-19 tahap pertama akan menyasar 1.660 orang yakni tenaga kesehatan di seluruh faslitas pelayanan kesehatan (fasyankes) yang bertugas melayani masyarakat baik di fasilitas milik pemerintah maupun swasta. 
 
Pihaknya juga sudah menyiapkan petugas kesehatan yang sudah mendapat pelatihan. “Tahap pertama akan dilaksanakan dari Januari hingga April dan dijadwalkan 14 bulan, Kami masih menunggu petunjuk teknis dari provinsi" jelasnya.
 
Disebut bahwa setelah tenaga kesehatan, selanjutnya vaksinasi diprioritaskan bagi personil TNI-Polri juga ASN yang melakukan pelayanan publik dan bersetuhan langsung dengan masyarakat. 
 
Nantinya setelah didistribusikan ke Kabupaten Jembrana pertama, menurutnya Bupati Jembrana serta Forum Kordinasi Pimpinan Daerah Kabupaten Jembrana yang akan divaksinasi pertama sebagai simbolis dimulainya vaksinasi di Jembrana. Diharapkan target vaksinasi nantinya bisa mencapai 90 persen untuk bisa terbentuk herd imunity.
 
Vaksinasi dilakukan untuk memberi kekebalan tubuh sehingga apabila ada virus tidak terjadi perburukan dan bisa menekan angka kematian.
 
"Jadi kami sudah menyiapkan tim profesional untuk penanganan vaksinasi ini. Kami sudah siap menerima distribusi vaksin," ujarnya. Pihaknya mengakui setiap semua obat maupun vaksin memiliki efek samping. 
"Efek samping bagi penerima vaksin biasanya berbeda-beda sesuai kondisi tubuh. Efeknya bisa penurunan tensi, sesak dan gatal” ujar Plt Direktur RSU Negara ini.
 
Reaksi yang bisa timbul setelah vaksinasi ini juga menurutnya harus mendapat penanganan segera sehingga tidak sampai berakibat fatal, “rentang penerima usia 18 sampai 59 tahun. Harus ada pendampingan bagi yang sudah divaksin” tegasnya. 
 
Petugas medis juga disiagakan untuk mengantisipasi penerima vaksinasi yang mengalami efek samping vaksin ini, “kami sudah bentuk Tim Penanganan Efek Samping Pemberian Vaksin yang terdiri dari staf pungsional, yang nantinya melakukan pendataan terhadap reaksi pemberian vaksin” tandasnya.