Dinas Pertanian Gandeng Polsek Denpasar Barat Halau PMK | Bali Tribune
Bali Tribune, Sabtu 25 Juni 2022
Diposting : 20 May 2022 02:02
M2 - Bali Tribune
Bali Tribune/ DESINFEKTAN - Kapolsek Denpasar Barat melakukan penyemprotan disinfektan ke kandang ternak di Desa Padangsambian Kaja, Denpasar Barat, Kamis (19/5)

balitribune.co.id | Denpasar - Dinas Pertanian Kota Denpasar bersinergi dengan Polsek Denpasar Barat mencegah penularan Penyakit Kuku dan Mulut (PMK) dengan melakukan penyemprotan desinfektan pada kandang sapi di Kelompok Ternak Sedana Sari, Banjar Gunung Sari, Desa Padang Sambian Kaja, Denpasar, Kamis (19/5).

"Sampai saat ini, di Bali, khususnya Denpasar, belum terdiagnosa adanya PMK. Sebagai upaya pencegahan kami lakukan langkah-langkah antisipasi dengan melakukan dekontaminasi berupa penyemprotan disinfektan kandang ternak dan pemeriksaan secara klinis," kata Kepala Bidang Peternakan Dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Kota Denpasar drh. Made Ngurah Sugiri di lokasi penyemprotan disinfektan, Denpasar, Kamis.

Pemeriksaan yang meliputi pengecekan pada mulut, lidah, dan kuku sapi tersebut dilakukan secara sampling pada 4 sapi dari 18 sapi yang ada di tempat itu sebagai upaya pengawasan dan pencegahan PMK, sekaligus untuk mengedukasi para peternak sapi.

Ia menambahkan bahwa dari hasil pemeriksaan, semua sapi di tempat ini dinyatakan sehat. "Kami terus melakukan pengawasan dan edukasi dalam rangka memaksimalkan pencegahan PMK," katanya.

Sementara itu, Kapolsek Denpasar Barat Kompol I Made Hendra Agustina menjelaskan terkait kegiatan pencegahan PMK di wilayah Desa Padang Sambian Kaja, pihaknya telah melakukan sosialisasi ke peternak secara langsung dengan harapan peternak paham mengenai PMK dan upaya apa yang dilakukan apabila menemukan masalah tersebut.

"Kita melakukan tindakan pencegahan yang diawali dengan sosialisasi, Kegiatan ini merupakan tindak lanjut perintah dari Kapolresta Denpasar," katanya.

Ia mengatakan Bali ke depan akan menghadapi beberapa hari raya seperti Galungan, Kuningan, dan Idul Adha, sehingga otomatis konsumsi daging babi, sapi, dan kambing akan mengalami peningkatan.

Melalui kegiatan tersebut, pihaknya mendampingi Dinas Pertanian Kota Denpasar melakukan upaya pencegahan PMK, agar nanti tidak berkembang menjadi permasalahan sosial yang dapat mengganggu kamtibmas.

Tercatat di Desa Padang Sambian Kaja ada satu kelompok ternak sapi dengan jumlah ternak sebanyak 20 ekor, serta dua kelompok ternak babi dengan jumlah ternak sekitar 50 ekor.

Selain kelompok ternak, banyak warga Padang Sambian Kaja juga berternak babi maupun sapi secara mandiri di masing-masing rumah, dengan total populasi ternak seluruhnya di Padang Sambian mencapai 321 sapi dan 1.488 babi sehingga pengawasan lebih diperketat untuk mencegah penyebaran PMK.