Gegara Perempuan, Pria Asal Lembata Main Tebas | Bali Tribune
Diposting : 11 January 2022 20:39
RAY - Bali Tribune
Bali Tribune / Pelaku penebasan
balitribune.co.id | Denpasar - Peristiwa berdarah terjadi di kos-kosan Jalan Sadasari Gang Jepun, Kuta, Selasa (11/1) pukul 13.15 Wita. Dua orang, Fitria (41) dan Viktor (33) ditebas oleh Abdul Rahman Saleh (33).
 
Informasi yang berhasil dihimpun Bali Tribune mengatakan, peristiwa berdarah ini hanya karena masalah perempuan. Pukul 12.00 Wita, pelaku menghubungi pacarnya Fitria yang tinggal di Jalan Nyangnyang Sari Kuta agar datang ke tempat kos pelaku di Jalan Sadasari Gang Jepun Kuta untuk membicarakan hubungan mereka. Kemudian pukul 13.15 Wita, Fitria datang yang diantar oleh dua orang laki-laki yang tidak dikenal oleh pelaku.
 
Melihat hal tersebut pelaku langsung curiga dengan kedua laki-laki tersebut, sehingga pelaku masuk ke kamar mengambil golok dan langsung menyerang dan menebas Fitria sehingga mengenai bagian kepala atas. Merasa diserang Fitria kemudian lari menyelamatkan diri.
 
"Melihat kejadian itu, teman Fitria (korban Viktor - red) hendak melerai. Namun oleh pelaku, langsung menebas korban sebanyak satu kali pada bagian kepala atas sehingga mengalami luka," ungkap seorang petugas.
 
Pelaku menduga Fitria berpacaran dengan korban Viktor. Lantaran terbakar oleh api cemburu, sehingga pelaku main tebas. "Pelaku dengan Fitria sudah putus. Tetapi sudah berapa lama mereka putus, kami tidak tahu.
 
Saat itu, pelaku melihat ada laki-laki bersama Fitria sehingga pelaku langsung main tebas," terang petugas yang tidak mau disebutkan namanya itu. Menariknya, setelah menebas kedua korban, pria asal Omesuri, Kabupaten Lembata, NTT itu mengantar Fitria untuk mendapat perawatan medis di Rumah Sakit (RS) Murni Teguh di Jalan Raya Tuban, Kuta. Tidak berselang lama, korban lainnya juga datang ke Rumah Sakit itu diantar oleh Ojek Online (Ojol). Melihat pelaku berada di RS tersebut, korban memilih kabur menyelamatkan diri dan meminta perlindungan ke Mapolsek Kuta yang jaraknya tidak jauh dari RS Murni Teguh.
 
"Pas turun dari Ojol dan melihat pelaku berada di loby, korban langsung lari ke Polsek dalam kondisi berdarah-darah untuk minta perlindungan. Setelah itu, anggota Polsek Kuta datang mengamankan pelaku," terangnya.
 
Kapolsek Kuta Kompol Orpa SM Takalapeta, SH yang dikonfirmasi Bali Tribune membenarkan adanya peristiwa berdarah itu. Namun mantan Kapolsek KP3 Udara Bandara Ngurah Rai ini enggan menjelaskan lebih rinci lantaran ia belum menerima laporan hasil pemeriksaan.
 
"Benar, kejadian itu dan pelakunya saat ini sudah kita amankan di Polsek. Tapi kronologisnya saya belum dapat laporan dari Reskrim. Masih diperiksa. Tadi anggota ada ke TKP cari barang bukti yang dipakai untuk menebas korban. Tapi sudah dapat barang buktinya atau belum, saya belum dapat informasi," tandasnya. 

Hukum & Kriminal

Terpopuler