Hongkong Serap 25,37 Persen Kerajinan Perak Bali | Bali Tribune
Diposting : 8 July 2016 13:26
habit - Bali Tribune
kerajinan
DESAIN UNIK - Hasil sentuhan tangan-tangan terampil perajin Bali dengan rancang bangun (desain) yang unik dan menarik serta harga yang terjangkau itu sangat diminati konsumen mancanegara.

Denpasar,Bali Tribune

Pasaran Hongkong menyerap 25,37 persen dari total ekspor aneka jenis perhiasan Bali berbahan baku perak dan emas yang bernilai 5,07 juta dolar AS selama bulan Mei 2016.

"Hasil sentuhan tangan-tangan terampil perajin Bali dengan rancang bangun (desain) yang unik dan menarik serta harga yang terjangkau itu sangat diminati konsumen mancanegara," kata Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Bali Adi Nugroho di Denpasar, Kamis (7/7).

Ia mengatakan, menyusul pasaran Singapura menyerap 24,29 persen, Amerika Serikat 18,77 persen, Jepang 2,05 persen, Australia 0,78 persen, Jepang 2,05 persen, Spanyol 1,59 persen, Belanda 4,53 persen dan Jerman 4,44 persen.

Sedangkan 17,69 persen sisanya menembus berbagai negara lainnya, karena aneka jenis perhiasan itu sangat diminati konsumen.

Adi Nugroho menjelaskan, Bali mengekspor berbagai jenis perhiasan (permata) senilai 5,07 juta dolar AS selama bulan Mei 2016, meningkat 2,05 persen dibandingkan bulan sebelumnya (April 2016) yang tercatat 4,97 juta dolar AS.

Perolehan devisa tersebut juga meningkat 5,46 persen dibandingkan bulan yang sama tahun sebelumnya, karena pada bulan Mei 2015 itu mengantongi devisa sebesar 4,81 juta dolar AS.

Adi Nugroho menambahkan, perolehan devisa dari ekspor perhiasan tersebut mampu memberikan kontribusi sebesar 12,19 persen dari total ekspor daerah Bali yang mencapai 41,65 juta dolar AS selama bulan Mei 2016.

Perolehan tersebut menurun 2,33 persen dibanding bulan April 2016 yang tercatat 42,65 juta dolar AS.

Adi Nugroho menambahkan, perhiasan dalam berbagai jenis dan rancang bangun (desain) untuk wanita hasil sentuhan tangan-tangan terampil perajin Bali antara lain berupa cincin, kalung, perhiasan telinga dan anggota tubuh lainnya.

Pusat kerajinan perhiasan perak dan emas di Desa Celuk, Kabupaten Gianyar yang berjejer di sepanjang jalan menuju kawasan wisata Bali timur. Di Desa tersebut sedikitnya terdapat 497 perajin perak dan emas.

Wisatawan dalam dan luar negeri yang berkunjung ke Bali juga senantiasa membeli hasil kerajinan perak sebagai kenang-kenagan pulang ke daerah atau negaranya.

Hukum & Kriminal

Terpopuler