Para Kartini Berjuang Menyambung Hidup Ditengah Ancaman Covid-19 | Bali Tribune
Diposting : 21 April 2020 19:38
Ayu Eka Agustini - Bali Tribune
Bali Tribune / PEDAGANG - Sejumlah pedagang yang merupakan Kartini masa kini berjuang menyambung hidup keluarga ditengah ancaman virus corona

balitribune.co.id | Badung - Para Kartini tahun ini memiliki harapan berbeda dengan peringatan Hari Kartini sebelumnya, yang jatuh pada setiap 21 April. Pasalnya peringatan Hari Kartini tahun 2020 bertepatan dengan ancaman virus Corona (Covid-19). Saat ini pemerintah dan semua elemen masyarakat sedang berjuang melawan penyebaran Covid-19.

Pemerintah pun membatasi pergerakan masyarakat dengan memberlakukan jaga jarak aman (social distancing) dan physical distancing dalam upaya mengurangi penyebaran wabah Wuhan tersebut. Selain itu masyarakat diimbau menghindari melakukan kegiatan di luar rumah jika tidak ada keperluan mendesak. 

Pada peringatan Hari Kartini ini sejumlah wanita yang berjualan di pasar tradisional menyatakan harapannya agar pandemi yang menimbulkan kekacauan ekonomi masyarakat dapat segera diatasi. Meskipun pemerintah telah membatasi jam berjualan, para Kartini atau pejuang ekonomi keluarga tetap berjualan dengan mengikuti aturan pemerintah. 

Ditengah pandemi Covid-19, para Kartini di Bali tetap mengais rejeki untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Demikian disampaikan Putu Purniasi, salah seorang pedagang di Pasar Sempidi, Badung. Ia mengaku, saat ini suaminya tidak lagi bekerja dan harus menanggung kebutuhan hidup untuk suami dan anak-anaknya. 

"Kami tetap mengikuti imbauan pemerintah. Berjualan mengikuti jam yang ditentukan. Kalau tidak jualan, saya sekeluarga mau makan apa? Suami tidak kerja, anak-anak juga. Makanya saya tetap berjualan tahu dan tempe," terangnya.

Ia mengaku jika penjualan saat ini merosot tajam sejak adanya kasus penyebaran Covid-19 di Bali. Kendati demikian, Purniasih tetap memilih berjualan di pasar tradisional ini. Pedagang lainnya juga tampak demikian, memilih menggelar dagangannya walaupun sepi pembeli. 

"Penjualan sekarang anjlok. Tidak seperti sebelum ada virus Corona. Sekarang ekonomi merosot," katanya. 

Dia beserta pedagang lainnya bertepatan Hari Kartini menyampaikan harapannya agar pandemi yang mengguncang ratusan negara ini dapat ditangani. Sehingga masyarakat bisa beraktivitas normal kembali dan menumbuhkan perekonomian. 

Hukum & Kriminal

Terpopuler