Diposting : 24 May 2016 16:48
I Made Darna - Bali Tribune
hydrocephalus
Dodi penderita benjolan di wajah saat dijemput Wabup Ketut Suiasa di rumah ibunya.

Mangupura, Bali Tribune

Dodiyasa alias Dori (25), penderita penyakit aneh di bagian wajah akhirnya meninggal dunia di Rumah Sakit Mangusada Badung, Kamis (19/5) lalu. Pria lajang ini sebelumnya dijemput langsung di rumah ibunya Banjar Abing, Desa Sulangai, Petang oleh Wabup Badung Ketut Suiasa untuk dirujuk ke RSUD Mangusada menjalani pengobatan.

Namun, sayang selama menjalani pengobatan di rumah sakit pelat merah itu, Dodi - sapaan Dodiyasa meninggal dunia. Hal itupun dibenarkan oleh Dirut RSUD Mangusada, dr Agus Bintang Suryadi.

dr Bintang, didampingi Kepala Bidang Pelayanan, dr Made Nurija, M.Kes., saat dikonfirmasi, Senin (23/5), menuturkan bahwa kondisi awal pasien ketika dirujuk ke RSUD Mangusada memang sudah dalam kondisi tidak bagus untuk diambil tindakan operasi. Oleh karena itu, tim medis yang menangani memutuskan untuk dilakukan pemulihan, sebelum lanjut pada proses operasi.

“Pertama masuk rumah sakit kondisi pasien sudah kurang bagus, makanya pihak rumah sakit melakukan pemulihan. Setelah kondisi pasien menbaik baru dilakukan operasi tahap pertama, dan ternyata ada cairan diotaknya," tuturnya.

Opetasi pertama dilakukan pada Selasa (17/5) lalu. Tindakan  diawal dengan pengambilan jaringan tumor, dilanjutkan dengan operasi otak. Sebab, hasil diagnose pasien juga menderita hydrocephalus akibat dari penekanan tumor yang telah mendekati batang otak.

“Ternyata penyakit yang diderita pasien cukup komplikasi. Matanya juga sudah mengecil. Namun, untuk penanganan hydrocephalus, kami sudah memasang selang untuk mengeluarkan cairan,” kata dr Bintang.

Setelah dilakukan operasi tahap pertama, lanjutnya pasien dirawat di ruang ICU dengan kondisi yang telah membaik. Pasien pun dipindahkan ke ruangan intermendik. Pasien tiba-tiba mengalami sesak nafas dan akhirnya meninggal dunia setelah mendapat pertolongan pertama dari tim medis. “Pasien mengalami gagal nafas dan dinyatakan meninggal pada Kamis (19/5) pukul 13.00 Wita,” terang dokter asal Lukluk ini.

Ia juga menambahkan bahwa berdasarkan hasil diagnose tim dokter kemungkinan besar untuk diselamatkan sangat kecil, karena penyakit Tuberosclrerosis Complex yang sudah komplikasi dan menjalar kemana-mana. “Kami sudah laporkan hal ini ke Wakil Bupati yang memberikan rekomendasi untuk ditangani RSUD Mangusada,” tandasnya.

Seperti diketahui, Kamis (24/4) lalu, Dodi dijemput Wabup Badung Ketut Suiasa di kediaman ibunya di Banjar Abing, Desa Sulangai, Petang untuk dirujuk ke RSUD Mangusada untuk mendapat perawatan. Saat dijemput, kondisi Dodi sangat memperihatinkan. Ada benjolan di wajahnya yang sampai membuat matanya buta.