Wabup Suiasa Ajak Masyarakat Lakukan Gerakan Bersama Disiplin Prokes | Bali Tribune
Bali Tribune, Jumat 23 Oktober 2020
Diposting : 24 September 2020 03:47
I Made Darna - Bali Tribune
Bali Tribune/ PENERIMA BST - Wabup Suiasa saat memberikan pengarahan kepada calon penerima BST tenaga kerja terdampak Covid-19 se-Kecamatan Mengwi bertempat di Kantor Camat Mengwi, Selasa (22/9/2020).
Balitribune.co.id | Mangupura - Gerakan bersama di masyarakat untuk bersama-sama menaati dan disiplin mengikuti Protokol Kesehatan (Prokes) adalah salah satu kunci menekan penyebaran Covid-19. Kalau ingin cepat keluar dari kondisi ini, mari kita lakukan gerakan bersama. Semua orang harus disiplin melakukan Prokes. 
 
“Sekarang ini kita hanya dapat melakukan cara pencegahan yaitu pakai masker, rutin cuci tangan, sosial dan physical distancing, karena hingga kini virus Corona belum ada vaksin dan obatnya," tegas Wakil Bupati Badung I Ketut Suiasa didampingi Camat Mengwi I Nyoman Suhartana saat memberikan pengarahan kepada calon penerima Bantuan Sosial Tunai (BST) tenaga kerja terdampak Covid-19 se-Kecamatan Mengwi bertempat di Ruang Pertemuan Kantor Camat Mengwi, Selasa (22/9/2020).
 
Wabup Suiasa menyadari bahwa kondisi perkembangan Covid-19 di Badung dan Bali kini dapat dibilang sangat mengkhawatirkan, karena terjadinya penambahan kasus secara signifikan. Kebijakan kenormalan baru dengan memberikan kelonggaran aktivitas masyarakat, ternyata memberi dampak semakin bertambahnya kasus Covid-19. Terlebih lagi di Badung peningkatannya melebihi 100 persen. 
 
"Ini penting kami sampaikan agar masyarakat mendapatkan informasi yang benar dan dapat dipertanggungjawabkan mengenai kondisi Covid-19 di Badung, sehingga masyarakat tetap waspada dengan mematuhi Protokol Kesehatan, " jelasnya. 
 
Dijelaskan pula, bila sebelum new normal diberlakukan, kasus positif di Badung paling maksimal 16 orang, tingkat kesembuhannya pun mencapai 84 persen. Namun sekarang kondisinya berbanding terbalik, kasus positif per hari bisa bertambah 38 orang dan sembuhnya hanya 8 orang. Ini berarti ada 3 (tiga) kondisi yang nilainya negatif yaitu kasus meningkat mencapai 100 persen lebih, jumlah meninggal semakin banyak, tingkat kesembuhan juga semakin lama. Untuk itu Suiasa kembali mengajak masyarakat untuk bersama-sama membangun kesadaran diri semakin disiplin, patuh dan taat terhadap protokol kesehatan. 
 
Khusus mengenai dana BST, kata Suiasa ini merupakan hasil koordinasinya dengan Gubernur Bali dan disepakati bahwa peraturan gubernur yang dibuat sebelumnya diubah. Ada dua pasal yang diubah yaitu pertama mengenai penerima bantuan adalah rumah tangga miskin dan pasal kedua penerima bantuan adalah tenaga kerja yang dirumahkan dan tidak mendapat apa-apa.
 
Setelah relaksasi regulasi tersebut disetujui, pihaknya segera menyampaikan kepada masyarakat melalui kelian dinas dan kaling. Untuk di Badung mendapat kuota sebanyak 1.500 orang dengan nilai masing-masing Rp 1,8 juta. 
 
"Kami harapkan calon penerima bantuan agar bersabar, bila semua persyaratan sudah dipenuhi usai diproses, bantuan BST akan segera dapat dicairkan melalui rekening Bank BPD Bali," terangnya.