Desain Arsitektur Ikonik Berpotensi jadi Daya Tarik Utama Pariwisata | Bali Tribune
Bali Tribune, Sabtu 11 Juli 2020
Diposting : 12 October 2019 10:58
Ayu Eka Agustini - Bali Tribune
Bali Tribune/ IAFC - Indonesia Architecture Creative Forum (IACF) 2019 di Sanur, Denpasar
Balitribune.co.id | Denpasar - Berbicara kreativitas dan budaya lokal, Indonesia mempunyai banyak sekali potensi yang bisa dikembangkan untuk memajukan industri kreatif. Kekayaan budaya, adat istiadat, arsitektur, bahasa, maupun keindahan alam yang dimiliki Indonesia bisa dikatakan luar biasa. Apabila potensi ini dikembangkan secara maksimal melalui proses yang benar, akan menghasilkan sustainable creative economy bagi kabupaten/kota di Indonesia.
 
Hal yang perlu diperhatikan, peran kepala daerah menjadi sangat penting dalam pengembangan ekonomi kreatif di daerahnya. Oleh karena itu, diperlukan pemimpin daerah berjiwa entrepreneurial leadership atau pemimpin yang memiliki jiwa kewirausahaan yang tinggi dan mampu melihat potensi industri kreatif serta menggerakkan warganya untuk bersama-sama memajukan ekonomi kreatif di kota/kabupaten yang dipimpinnya. 
 
Ketua Panitia Indonesia Architecture Creative Forum (IACF), Yuwono Imanto yang menjabat Direktur PT Propan Raya sekaligus Dewan Pengarah Indonesia Creative Cities Network saat IACF di Sanur, Denpasar, Jumat (11/10) mengatakan pada tahap ini, kolaborasi pun sangat dibutuhkan di semua pihak. Biasanya, orang mengenal dengan istilah ABCG, yang merupakan kolaborasi antara Academician (universitas), Business (pihak swasta), Community (komunitas/masyarakat), dan Government (pemerintah). 
 
Demi memajukan kota/kabupaten kreatif di daerah, Bekraf bahkan menginisiasi program pengembangan kota kreatif yang tertulis dalam 16 sub sektor. Keenambelas sub sektor tersebut adalah, aplikasi dan game developer, arsitektur, desain interior, desain komunikasi visual, desain produk, fashion, film, animasi dan video, fotografi, kriya, kuliner, musik, penerbitan, periklanan, seni pertunjukan, seni rupa, televisi dan radio.    
 
Menurut Yuwono yang menarik, dari 16 sub sektor ini adalah arsitektur, karena tak hanya menjadi sub sektor tetapi mampu mendukung infrastruktur fisik bagi subsektor industri kreatif lainnya melalui desain bangunan yang menarik. Desain arsitektur yang ikonik dan mengangkat budaya lokal juga dapat menjadi identitas kota/kabupaten, bahkan menjadikannya sebagai daya tarik utama pariwisata, terutama bagi daerah yang potensi sumber daya alamnya minim.
 
Pada IACF, pihaknya menghadirkan para narasumber terbaik Tanah Air yang mewakili unsur ABCG. "Kami yakin dengan adanya kolaborasi dan inovasi di antara kita semua, maka akan terjalin sebuah kekuatan hebat sebagai senjata dalam membangun kota kreatif dan pariwisata Indonesia, ucap Yuwono.
 
Ketut Arthana, salah seorang arsitek profesional yang menjadi pembicara di IACF 2019 juga ingin mengobarkan semangat kepada para arsitek-arsitek di Tanah Air untuk mengibarkan arsitektur Nusantara. "Peran arsitek dan karya arsitektur menjadi sangat vital untuk mendukung kemajuan industri kreatif dan pariwisata Indonesia. Arsitektur tak hanya menjadi identitas kota, tetapi mampu menjadi ikon pariwisata,” katanya. 
 
Mengusung tema “Collaborative Innovation: The Role of Architecture in the Development of Creative Industry and Tourism in Indonesia” diharapkan dapat membuka wawasan bagi banyak pihak, mengenai peran penting ekosistem inovasi industri kreatif dan arsitektur sebagai infrastruktur untuk membangun kota kreatif di Indonesia. 
 
Sementara itu CEO PT Propan Raya, Kris Rianto Adidarma, mengungkapkan bahwa perusahaan siap mendukung kegiatan sosial, budaya, dan lingkungan untuk 
memajukan perekonomian Indonesia, baik melalui rangkaian produk cat dan lainnya.  "Kita berharap industri kreatif di kota-kota kreatif dan pariwisata Indonesia akan semakin maju, tanpa terkecuali. Begitu juga dengan arsitektur Nusantara agar menjadi tuan rumah di negeri sendiri,” tutupnya.