Maskapai Vietjet Targetkan 27 Juta Penumpang dan Dividen 25% di tahun 2024 | Bali Tribune
Bali Tribune, Senin 22 Juli 2024
Diposting : 6 May 2024 12:43
HEN - Bali Tribune
Bali Tribune / Maskapai Vietjet

balitribune.co.id | Jakarta - Vietjet Aviation Corporation (HoSE: VJC) baru-baru ini menggelar Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) tahun 2024 guna menyetujui rencana bisnis tahunannya untuk tahun 2024. Fokus dari rencana tersebut adalah untuk mempertahankan posisinya di pangsa pasar domestik serta memperluas jaringan penerbangan internasionalnya.Kinerja bisnis Vietjet yang gemilang selama kuartal I tahun 2024 juga turut memperkuat prospek maskapai asal Vietnam tersebut untuk meraih kesukesan sepanjang tahun ini.

RUPS Vietjet menetapkan target pendapatan transportasi udara dan konsolidasi untuk mampu melebihi VND59 triliun (sekitar Rp37,85 triliun) dan VND65,5 triliun (sekitar Rp42 triliun), dengan kenaikan masing-masing sebesar 10% dan 12,4% YoY. Untuk tahun ini, Vietjet berharap dapat mengoperasikan 142.000 penerbangan dan mengangkut lebih dari 27,4 juta penumpang.

Sebagai maskapai dengan pangsa pasar terbesar di kawasan Asia Tenggara, Vietjet akan terus berupaya untuk menjaga stabilitas pasar domestik sekaligus mengembangkan jaringan penerbangannya ke berbagai destinasi baru di Asia Selatan, Asia Tengah, Australia, Eropa, dan wilayah lainnya di seluruh dunia.

Pada kuartal pertama tahun 2024, Vietjet mencatat pendapatan transportasi udara sebesar VND17,76 triliun (sekitar Rp11,4 triliun) dan laba setelah pajak sebesar VND520 miliar (sekitar Rp333,6 triliun). Keduanya mengalami peningkatan sekitar 38% dan 209% jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Selanjutnya, pendapatan konsolidasi Vietjet juga mencapai VND17,79 triliun (sekitar Rp11,41 triliun), dengan laba setelah pajak mencapai VND539 miliar (sekitar Rp345,8 miliar), atau meningkat masing-masing sekitar 38% dan 212% YoY.

Sepanjang tiga bulan pertama di tahun ini, Vietjet berhasil mengoperasikan hampir 34.500 penerbangan dan melayani lebih dari 6,3 juta penumpang. Tingkat keterisian maskapai juga mencapai 87%, sementara tingkat keandalan teknis mencapai 99,6%. 

Sebagai bagian dari strategi untuk melebarkan sayapnya ke pasar internasional, layanan transportasi penumpang internasional Vietjet juga mengalami pertumbuhan masing-masing sebesar 53% dan 61% YoY dalam hal jumlah penerbangan dan penumpang pada kuartal I/2024.

Dalam kurun waktu tiga bulan terakhir, Vietjet telah meluncurkan 15 rute internasional dan domestik baru, sehingga menambah total rute operasinya menjadi 140. Sejumlah rute internasional baru yang diumumkan dan diluncurkan meliputi Phu Quoc –  Taipei, Ho Chi Minh City – Chengdu/Xi'an dan Vientiane, serta Hanoi – Hiroshima dan Sydney/Melbourne.

Vietjet menawarkan pengalaman perjalanan yang seamless bagi para wisatawan dengan menyediakan empat rute langsung yang menghubungkan Jakarta dan Bali dengan Hanoi dan Ho Chi Minh di Vietnam. Bagi Anda yang ingin mengeksplorasi kekayaan budaya khas Hanoi atau menikmati kehidupan yang dinamis di Ho Chi Minh City, layanan penerbangan langsung Vietjet akan memberikan solusi perjalanan yang nyaman dan ekonomis.

Hingga 31 Maret 2024, total aset Vietjet telah mencapai lebih dari VND85,82 triliun (sekitar Rp55,06 triliun), dengan rasio utang terhadap ekuitas perusahaan di angka 1,9, dan rasio likuiditas di angka 1,3. Kedua rasio tersebut tergolong baik untuk industri penerbangan.

Selain menjembatani Vietnam dengan dunia melalui layanan penerbangannya, Vietjet juga berkomitmen untuk memperkuat kehadirannya secara global dengan mengadakan berbagai proyek penelitian dan investasi teknologi internasional.